Followers

Thursday, July 28, 2011

Makna Puasa Ramadhan


1. (a) Makna puasa.

Puasa dalam bahasa arab disebut “shoum” atau “shiyam” . Kata al Raghib: “Shoum” pada asalnya bermakna menahan diri dari perbuatan samada makan, bercakap atau berjalan. Justeru dikatakan kepada kuda yang enggan berjalan atau makan “sho’im” (yang berpuasa). “Shoum” juga digunakan untuk diam atau enggan bercakap.

فَإِمَّا تَرَيِنَّ مِنَ الْبَشَرِ أَحَداً فَقُولِي إِنِّي نَذَرْتُ لِلرَّحْمَنِ صَوْماً فَلَنْ أُكَلِّمَ الْيَوْمَ إِنسِيّاً

“ Kemudian kalau engkau melihat seseorang manusia, maka katakanlah: Sesungguhnya aku bernazar diam membisu kerana (Allah) Ar-Rahman; (setelah aku menyatakan yang demikian) maka aku tidak akan berkata-kata kepada sesiapapun dari kalangan manusia pada hari ini ”. Surah Maryam:26.

Puasa menurut istilah syara’ membawa maksud khusus iaitu: “menahan diri dari perkara khusus ( syahwat kemaluan iaitu bersetubuh dan perut iaitu makan dan minum, dan semua yang membatalkan puasa ) yang dilakukan oleh seorang yang dikhususkan ( muslim atau muslimah yang bersih dari haid dan nifas ) pada masa yang khusus ( bermula keluarnya fajar hingga terbenamnya matahari ) dengan sifat yang khusus ( dengan niat ibadat untuk mendapat perkenan Allah swt ).

Sebahagian ulama’ menta’rifkan puasa sebagai : “ menahan diri dari syahawat mulut ( makan dan minum ) dan syahawat kemaluan ( jima’ ) dan yang seumpama keduanya, kerana melawan hawa nafsu dan taat kepada Allah swt di keseluruhan waktu siang, dengan niat sebelum terbit fajar atau bersamanya, pada hari-hari yang bukan hari haid dan nifas atau hari-hari raya.”

Ta’rif lain pula menyebut: ” iaitu beribadat kepada Allah dengan menahan diri dari makan, minum dan segala yang membatalkan puasa bermula terbitnya fajar sehingga tenggelam matahari”.

2. (b) Makna Ramadhan

Ibnu faris menyebut asal perkataan yang pangkalnya ra’-mim-dha’ bermksud: “ ketajaman atau kepedihan pada sesuatu kerana kesan kepanasan dan lainnya”. Ramadh bermakna “kepanasan batu kerana kepanasan cahaya matahari”.

Al Raghib menyebut: “Ramadhan dari perkataan ramadh iatu teruknya kesan panas matahari”.

Kata assamin alhalabiy tentang sebab dinamakan ramdhan : “ kerana kebetulan pada masa mula puasa difardhukan ia berlaku pada kemuncak musim panas. Ada pula yang berpendapat bahawa kerana kepanasan perut orang berpuasa kerana kehausan.”

Al Qhadhi Abu Yaala al Farraa’ menyebut tentang rahsia penamaan ramadhan :” dikatakan bahwa sebab dinamakan ramadhan kerana ianya membakar dosa-dosa dan menyahkannya”.[1]

3. (c) Nama-nama bagi bulan Ramdhan.

1- 1. Bulan sabar.

Ini berdasarkan hadith ;

صوم شهر الصبر وثلاثة أيام من كل شهر تعدل صوم الدهر

Sabda Rasulullah saw : “ Berpuasa pada bulan sabar dan tiga hari dari setiap bulan adalah menyamai puasa setahun”

2- 2. Bulan al Muawasah ( kasihan belas ).

Ini berdasarkan hadith ;

وهو شهر المواساة

“ Ia adalah bulan berbelas kasihan “.

3- 3. Penghulu segala bulan.

Ini berdasarkan hadith ;

سيد الشهور شهر رمضان

“ penghulu segala bulan adalah bulan Ramadhan”

4- 4. Bulan puasa.

Kata Abu zaid allughawi;

أقمت بالبصرة صومين أي رمضانين

“ Aku tinggal di Basrah selama dua kali bulan puasa (Ramadhan ).

5- 5. Bulan Siyahah .

Berdasarkan tafsir para sahabat antaranya Abu Hurairah, Ibn Mas’ud dan Ibn Abbas RA bagi ayat 112 : surah attaubah

التَّائِبُونَ الْعَابِدُونَ الْحَامِدُونَ السَّائِحُونَ الرَّاكِعُونَ السَّاجِدُونَ الآمِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحَافِظُونَ لِحُدُودِ اللَّهِ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

(Mereka itu ialah): orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji Allah, yang mengembara, yang rukuk, yang sujud, yang menyuruh berbuat kebaikan dan yang melarang daripada kejahatan, serta yang menjaga batas-batas hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang yang beriman (yang bersifat demikian).

mereka menyebut;

السائحون أي الصائمون

Assa’ihun adalah orang yang berpuasa.


[1] Ada hadith maudhu’(palsu) diriwayatkan mengenai sebab dinamakan ramadhan iaitu;

عن عائشة رضي الله عنها أن النبي صلى الله عليه وسلم سئل عن شهر رمضان فقال : " أرمض الله فيه ذنوب المؤمنين فغفرها لهم "

Dari Aishah ra dari Nabi SAW baginda ditanya tentang bulan ramadhan, lalu baginda saw menjawab : “ Allah membakar padanya dosa orang beriman lalu diampunkan untuk mereka segala dosa-dosa itu.” Diriwayatkan oleh al ashbahani dan al muallimiy menyebut bahawa ianya maudhu’ (palsu).

عن أنس رضي الله عنه ، وفيه : " إنما سمي رمضان لأنه يرمض الذنوب "

Dari Anas ra pula meriwayatkan satu hadith yang antara kandungannya: “ Sesungguhnya dinamakan Ramdan kerana ianya membakar dosa-dosa”. Diriwayatkan oleh al ashbahani dan ibnu Mardawaih pada sanad ada perawi pembohong.

5 comments:

  1. mudahan kita bisa menjalankan puasa ramadan dengan lancar tanpa ada kendala.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih ustaz. Semoga memberi manfaat kepada semua umat Islam.

    Zen
    http://vitaminhalal.com/

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum . Tumpang tanye .
    Apakah maksud Ramadhan secara akronimm ?
    Terima kasih .

    ReplyDelete